PLN Sebut Program Electrifying Agriculture Telah Membantu Petani

LISTRIKUPDATE.COM-Vice President Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) PLN Agus Yuswanta mengatakan lewat program Electrifying Agriculture, PLN telah membantu petani. Lewat inovasi ini, PLN terus berupaya meningkatkan produktivitas petani dengan dukungan listrik.

Menurut Agus, program ini telah berjalan di berbagai wilayah di Indonesia dan berhasil mendorong peningkatan kesejahteraan petani.

PLN melalui program kelistrikan di sektor pertanian, telah hadir lewat berbagai solusi.

Seperti dukungan Rumah Tanam (Green House) untuk tanaman Tomat Cherry serta Food Dehydrator di Aceh, dukungan kelistrikan untuk kebun buah Naga di Jawa Timur dan beberapa provinsi lainnya, memberikan dukungan pompa air, serta listrik untuk pengairan dan penanganan hama Bawang Merah di Sulawesi Selatan.

Dukungan PLN pada program Electrifying Agriculture juga mengalami peningkatan.

Sebelumnya, tahun 2020 sebanyak 11 aksi program dengan total dana Rp986 juta digelontorkan untuk sektor ini di Jawa dan Sulawesi.

Sementara tahun ini, hingga semester I telah terealisasi dana TJSL sekitar Rp3,5 miliar yang dilakukan di 26 unit kerja PLN dengan jangkauan wilayah lebih luas. Mulai dari Jawa, Sulawesi, Sumatera, Kalimantan, Nusa Tenggara, Bali, Maluku hingga Papua.

Banyak bentuk dukungan TJSL lain yang telah diberikan PLN khususnya di sektor pertanian.

Selain itu beragam bentuk program unggulan lain juga dihadirkan lewat pembinaan UMKM di berbagai daerah di Indonesia.

Salah satunya seperti UMKM di Papua yang turut dipersiapkan menyambut Pekan Olahraga Nasional XX 2021.

Berkat beragam TJSL ini, kinerja keuangan turut terbantu. Hal ini karena berhasilnya program Electrifying Agriculture mendorong pertumbuhan pelanggan baru PLN yang akhirnya berdampak pula pada pendapatan perusahaan.

Hingga Juni 2021, inovasi program Electrifying Agriculture telah berdampak pada peningkatan pelanggan sebanyak 136.128 Pelanggan.

Penambahan daya terpasang hingga 1.422 MVA dan pendapatan senilai Rp2,26 triliun.

“Kita terus berinovasi mendorong aksi program TJSL yang berperan meningkatkan nilai manfaat bersama antara PLN dan masyarakat. Sehingga di tengah tantangan pandemi, kita bisa tumbuh bersama,” ujar Agus.

Dapat Penghargaan

PT PLN (Persero) terus berkontribusi mendukung pemerintah dalam pengentasan kemiskinan.

Melalui program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL atau CSR), PLN turut hadir di berbagai sektor untuk mendukung kelompok masyarakat agar dapat bertahan dan tumbuh, khususnya di tengah pandemi.

Seluruh upaya ini tak lepas dari itikad PLN dalam menghadirkan Creating Shared Value atau nilai dan manfaat bersama lewat kehadirannya di lingkungan masyarakat.

Program TJSL lewat PLN Peduli tahun ini pun kembali mendapatkan penghargaan melalui Indonesia TJSL Award 2021 yang digelar oleh Warta Ekonomi.

Dalam kesempatan ini, PLN mendapatkan Penghargaan Best TJSL 2021 with Outstanding Program in Local Community Basic Needs Support, Kategori pelaku industri energi, minyak dan gas.

Sebagai dasar penilaian, penghargaan ini menitikberatkan pada 3 indikator utama.

Di antaranya performa keuangan perusahaan, performa kinerja program kemitraan, dan performa kinerja bina lingkungan.

Vice President TJSL PLN Agus Yuswanta menyampaikan terima kasih atas penghargaan yang diterima ini.

“Menjadi komitmen kami bahwa saat ini kami fokus pada program TJSL yang memberikan social innovation bagi masyarakat. Salah satu program yang paling kami unggulkan adalah Electrifying Agriculture,” sebutnya.
Presiden Komisaris Warta Ekonomi, Fadel Muhammad, dalam kesempatan itu mengapresiasi peran berbagai perusahaan dalam mendukung pemulihan ekonomi yang terdampak pandemi.

Atas dasar itu, pihaknya mengaku memilih perusahaan yang terbukti menunjukkan kinerja TJSL bagi kepentingan masyarakat. Termasuk dari BUMN yang dinilai turut andil memberikan perhatian pada aspek lingkungan.

TERBARU

spot_img