PLN UIP JBT Berhasil Pasang Rotor pada PLTA Jatigede

Pemanfaatan produk industri domestik lebih dari 50 persen dalam pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan di wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah

LISTRIKUPDATE.COM- Baru-baru ini, PLN Unit Induk Pembangunan Jawa Bagian Tengah (UIP JBT)
telah berhasil melakukan pemasangan rotor pada PLTA Jatigede 2×55 Mega Watt (MW) yang berada di Kabupaten Sumedang, Provinsi Jawa Barat.

Rotor adalah salah satu bagian berputar dalam generator bertipe vertical shaft semi-umbrella pada PLTA Jatigede.

Rotor ini berfungsi untuk mengkonversikan gerakan mekanis pada turbin yang digerakkan oleh air sehingga menghasilkan listrik.

Dengan pemasangan rotor tersebut, progres pembangunan Power House dan Switchyard pada pembangkit EBT tersebut sampai dengan Agustus 2021 mencapai 92,55 persen untuk pekerjaan sipil dan 79,44 persen untuk pekerjaan Elektrikal Mekanikal.

“Meski di tengah kondisi pandemi Covid-19, kami tetap berupaya maksimal agar proyek PLTA Jatigede dapat berjalan sesuai target. Secara keseluruhan pembangunan PLTA Jatigede telah mencapai progres sebesar 87,25 persen dengan capaian TKDN sebesar 55,58 persen,” ungkap Executive Vice President Komunikasi Korporat dan TJSL PLN, Agung Murdifi, dalam rilis PLN, Senin (30/08/2021).

Selain PLTA Jatigede 2×55 MW, beberapa proyek pembangkit, jaringan transmisi dan gardu induk lainnya dibangun untuk mendukung keandalan sistem kelistrikan Jawa-Bali.

PLN UIP JBT juga berkomitmen untuk terus meningkatkan penggunaan produk dalam negeri pada setiap pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan tersebut.

Sekadar informasi, PT PLN (Persero) sendiri terus mendorong pertumbuhan industri dalam negeri.

Pemenuhan terhadap ketentuan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN), satu bukti nyata komitmen perusahaan.

Termasuk dalam melaksanakan kebijakan pemerintah dan mendukung program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) pada sektor ketenagalistrikan.

PLN Unit Induk Pembangunan Jawa Bagian Tengah (PLN UIP JBT) turut mendukung upaya ini.

Memanfaatkan produk industri domestik dalam proyek-proyek pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan di wilayah Jawa Barat dan Jawa Tengah, PLN UIP JBT berhasil dorong TKDN melampaui 50 persen.

“Meski ada beberapa komponen yang belum dapat diproduksi di dalam negeri, namun pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan PLN di Jawa Barat dan Jawa Tengah dominan didukung oleh industri dalam negeri. Baik dalam pengadaan barang maupun jasa,” ujar Agung.

Agung menyebutkan perhitungan capaian TKDN mengacu pada Peraturan Menteri Perindustrian No. 054 Tahun 2012 tentang Pedoman Penggunaan Produk Dalam Negeri untuk Pembangunan Infrastruktur Ketenagalistrikan.

Capaian rata-rata TKDN PLN UIP JBT terbagi menjadi tiga sektor, yakni TKDN sektor pembangkitan 55,58 persen, TKDN sektor transmisi 81,41 persen, dan TKDN sektor gardu induk 62,62 persen.

“Pencapaian TKDN tentunya tidak lepas dari dukungan para stakeholders, baik dengan pemerintah, konsultan maupun kontraktor. Kami berharap kerja sama dan sinergi yang baik antar stakeholders dapat meningkatkan capaian TKDN di sektor ketenagalistrikan,” imbuh Agung.

Selain meningkatkan implementasi TKDN, PLN UIP JBT juga terus berupaya menunjukkan komitmennya dalam mendukung pilar Green pada Transformasi PLN.

Di antaranya dengan menyelesaikan pembangunan pembangkit renewableenergy/ Energi Baru Terbarukan (EBT) serta beberapa proyek kelistrikan lainnya.

TERBARU

spot_img